Momo itu bukan orang, bukan binatang, bukan juga tumbuh-tumbuhan. Momo itu cuma seonggok motor milik saya yang dengan iseng saya namain kaya gitu,hehe. Masuk SMP, saya udah mulai diajarin ngendarain motor sama bokap. Dan proses  belajar motor itu bener-bener menguras tenaga dan air mata kalo saya bilang,haha. Kedengerannya lebay yaa, tapi memang beneran. Dulu sama sekali saya ga pernah jatoh sekalipun waktu belajar. Sampe akhirnya saya mendapatkan musibah kecelakaan yang agak parah sebanyak 2x.

Kecelakaan pertama, itu pas saya kelas 3 SMP. Waktu itu saya pengen nganterin temen saya ke sekolah dari rumah temen pake motor temen. Nah, gara-gara belom fasih ngendarainnya, kecelakaan pun tak dapat dihindari gara-gara ada motor depan saya yang berhenti mendadak. Saat itu respon saya masih lelet sih, jadi yaa apa boleh buat,hehe. Akibat dari kecelakaan ini sangat permanen di fisik saya, yaitu kelingking kaki saya patah (dan ga dapat disambung lagi). Bahasa kerennya diamputasi kali yaa, haha. Dulu saya sempet shock melihat keadaan kaki kiri saya yang kelingkingnya tinggal separo. Rasanya sedih banget melihat diri saya ada cacatnya. Tapi seiring waktu berjalan, akhirnya saya bisa bangkit lagi dan bersyukur. Karena saya ngerasa masih banyak orang-orang yang masih lebih buruk keadaannya dari saya. Jadi saya harus tetap bersyukur  dengan semua yang udah diberikan Allah kepada saya, Alhamdulillah Ya Rabb. Eh tapi ada yang lupa, gara-gara tragedi itu, kayanya motor temen saya rusak deh. Aduh, maap yaa..!! huhu.. T.T

Kecelakaan kedua, waktu itu saya masih SMA, tapi lupa juga kelas berapa dan kejadiannya di Kalimalang. Satu hal yang paling saya benci di Kalimalang itu adalah motor-motornya pada jalan seenaknya aja. Waktu itu ceritanya saya mau ke SMA 81 (sekolah saya), tapi pas dijalan ada motor yang maen nyerobot aja ke depan saya. Karena sebelah saya ada mobil angkot, dan saya gabisa liat disebelah ada motor mau nyerobot, akhirnya tabrakanlah kami berdua. Beruntungnya saya ga kenapa-kenapa, cuma telapak tangan yang baret-baret banget dan kaca spion saya yang hancur berkeping-keping tak beraturan,haha. Tapi untung aja mas-mas yang nabrak saya itu baik, saya ga ditinggalin gitu aja, tapi dianterin dulu ke rumah (lumayanlah, daripada saya ditelantarkan sendirian di jalanan, bisa nangis darah dah,haha).

Dan selain yang serem-serem gitu, ada juga cerita yang agak kocak. Saya pernah ga sengaja nabrak ayam di jalan. Aduh, itu memang udah lama banget ceritanya, waktu saya mau ke Bogor, dan jalanan bener-bener sedang sepi sesepi-sepinya. Langsung dah saya ngebut aja, karena waktu itu udah sore dan udah mulai rintik-rintik hujan. Nah, pas ditengah jalan, tibar-tiba ada ayam yang loncat ketengah jalanan. Waduh itu ayam, udah diklaksonin, bukannya kabur dia malah diem. Mungkin dia syok juga kali yaa, haha. Dan bener aja, dengan kecepatan yang agak tinggi, saya pun gabisa menghindar. Di motor, saya berasa kaya ada “gajlukan” gitu, kaya ngelindes sesuatu yang agak gede. Dan bodohnya saya baru nyadar, jangan-jangan yang dilindes itu ayam yang tadi. Huaa, spontan saya langsung melakukan tindakan dodol yang kedua. Kabur! Saat itu selain ujan udah mulai gede, langit udah agak gelap gara-gara udah kesorean, dan dipinggiran jalanan yang cuma ada sawah-sawah doang, membuat saya tambah yakin kalo tindakan paling tepat saat itu adalah cepet-cepet sampe rumah. Aduh agak menyesal sih dengan kejadian itu. Seandainya yang punya ayam baca cerita ini, semoga saya diampuni yaa pak. Huaaa.. T.T

Nah, pengalaman-pengalaman buruk saya mengendarai motor itu ga lantas membuat saya trauma buat jalan lagi. Malahan saking senengnya saya naik motor, sekarang saya udah berani ke Depok, Bogor, Jakarta, Bekasi, Tangerang sendirian bareng momo. Mungkin temen-temen saya yang lain ngerasa kok saya nekat banget yaa ngelakuin hal itu, SIM belom bikin, haha. Tapi yaa, saya itu memang suka sama sesuatu yang fleksibel dan bebas, dan itu saya rasakan ketika bersama Momo. Jujur, sebetulnya saya gamau dibilang tomboy atau apalah sebangsanya, cuma gara-gara saya demen naik motor. Karena toh saya juga masih kaya wanita-wanita pada umumnya kok, masih suka treatment rambut, maskeran, make up, dan bercukur (haha, =9).

– Citra Prana Paramita (@citraprana)

Advertisements