301685_10150276932243780_754588779_7737767_3573606_n

Liburan semester genap kali ini, luar biasa memberikan banyak pengalaman yang baru bagi saya. Bagaimana tidak, liburan 3 bulan yang biasanya hanya saya habiskan di rumah, tapi tahun ini lebih berwarna karena ada Kerja Praktek (KP) dan JAYSES. Ya, belum sempat saya tulis banyak tentang pengalaman KP saya, nampaknya sekarang saya harus pindah cerita dulu ke cerita tentang JAYSES. Karena banyak banget cerita yang ga sabar pengen saya tulis, haha. 😀

Berawal di masa pendaftaran, yang awalnya cuma gara-gara iseng gada kerjaan di tempat KP, akhirnya saya isi aja formulir JAYSES 2011. Terus langsung kirim deh. Parah deh emang cuma coba-coba gitu, tapi gimana dong, emang awalnya gitu, haha. Lalu saya terus ikutin aja prosesnya, sampe tau-tau Alhamdulillah kepilih jadi salah satu dari 3 anak UI. Pas dikasih pengumuman, cukup bikin saya shock sih. Apalagi harus menerima kenyataan, kalo perjalanan ini harus pake biaya sendiri. -_-“ Oh maaii, baiklah, ini berarti saatnya cari duit. Tantangan baru! 🙂

Hmm, sebetulnya urusan cari-cari duit bukan sesuatu yang baru bagi saya dan rekan saya saat itu, Dhanita. Tapi memang kendala yang kami berdua hadapi saat itu adalah terbentur dengan jadwal KP yang tiap weekdays (Senin-Jumat) bener-bener full harus ada di kantor dari jam 7 sampe jam 4 sore. Jadilah kita lebih ga fleksibel untuk melanglang buana mencari duit kemana-mana. Alhasil, kita ga terlalu dapet maksimal saat itu. Fiyuh, melelahkan memang. Tapi cukup memberikan cerita tersendiri sih buat saya khususnya, haha. Karena saya yakin, Allah pasti menilai setiap usaha yang kita lakukan. Seberapa kecilnya itu. 🙂

Berbagai persiapan dilakukan, hingga tibalah waktunya itu tiba. Penerbangan menuju Bangkok dari Jakarta tanggal 21 Agustus 2011. Saat itu sebetulnya saya udah tau bahwa akan ada 9 anak dari Indonesia yaitu 4 anak dari ITB, 3 dari UI dan 2 dari UGM. Dan saat itu saya juga udah tau bahwa kita semua akan satu pesawat. Tapi bahkan di bandara, saya cuma ketemu sama anak UI lain, Dhanita sama Alfan. Dan yang lain, saya belum pernah kenal dan bahkan belum pernah liat mukanya, palingan cuma dari Facebook doang. Hingga pas boarding lah kita baru ketemu sama 4 anak ITB (Marsha, Nana, Reinhardt & Gamma), dan baru kenalan disana. Dan kenalan sama anak UGM (Sisil & Rysti) baru kita lakukan pas udah sampe Suvarnabhumi Airport Bangkok. Yah gapapalah yaa, yang penting sebelum sampe hotel udah kenal satu sama lain, hehe. 😀

100_0219

Susahnya Cari Makan

Masih di hari yang sama, tanggal 21 Agustus 2011. Waktu itu kita sampe di Suvarnabhumi Airport Bangkok, kira-kira sekitar jam 8 – stengah 9 malem dan langsung dijemput ke hotel Ibis di daerah Sathorn. Selama perjalanan, agak laper sih. Abisan tadi buka puasa di pesawat cuma pake teh manis, kurma dan ½ bagian roti tawar, dan belum ada makanan besarnya, hixhix. Soalnya menurut saya, makanan di pesawat itu mahal euy, apalagi bagi mahasiswa kaya saya, haha. :p Jadi saya ga beli makanan buka di pesawat deh, ehehehe.

Sampai di hotel, kira-kira jam stengah 10 malem, anak-anak Indonesia langsung istirahat sebentar di kamarnya masing-masing. Sampe sekitar jam stengah 11 malem, kita janjian lagi buat keluar cari makan. Dan jadilah kita semua (minus Marsha & Sisil) ngebolang keluar hotel nyoba cari makan.

Ekspektasi : Di sekitar hotel ada abang-abang makanan HALAL pinggir jalan, jadi kita bisa makan makanan Thailand, Yeay!

Realita : cuma ada 7eleven doang diseberang hotel, dan pas muter-muter sekitar hotel, ada banyak sih makanan pinggir jalan, aduh tapi BABI nya dimana-mana. Oh mai! -_-“

Satu jam kita muter-muter sekitar hotel, akhirnya ga menemukan makanan yang tepat satu pun. Yang kita temuin malah “fenomena kebalik” orang Thailand. Fenomena apakah itu? Ya mungkin dicerita selanjutnya akan saya jabarkan, haha. Ujung-ujungnya cuma beli makanan angetan di 7eleven, dan sebetulnya gada label Halal nya juga sih. Tapi Ya Allah, miris sekali kami disini, kalo ga makan makanan di 7eleven itu, mungkin kita ga makan kali. Huff, semoga Allah mengampuni dosa kami dengan banyak-banyak baca Bismillah sebelum makan. -_-“

302905_10150277004063780_754588779_7738489_5430283_n

-Makanan yang cukup menggiurkan di sepanjang jalan Bangkok. Eits, tapi hati-hati, daging apakah itu?

Sesusah Itukah Makanan Halal?

Iya susah banget. Seantero Bangkok mungkin cuma ada beberapa titik doang yang terkenal ngejual makanan Halal. Dan kebetulan daerah hotel kita agak jauh dari spot-spot itu. Dan Alhamdulillah, kita beruntung juga sih ketika itu lagi Ramadhan, jadi ga perlu makan siang. Kita cuma kerepotan pas makan malem aja. Sedangkan pas makan malem itu jatahnya kita di ajak jalan-jalan sama mahasiswa Thai disana, untuk nyobain spot-spot makanan yang “katanya” enak-enak di Bangkok. Hehe, kenapa saya bilang “katanya”? Ya percuma juga bagi kita, yang dibilang enak-enak itu biasanya pork dimana-mana. Ga bisa makan juga kita kan? Haha. XD

Nah, pas makan malem itu, biasanya kita ikut-ikut aja ke tempat yang ditunjukin sama anak-anak Thai. Jauh sebelumnya, kita sebetulnya udah bilang ke anak-anak Thai itu, kalo kita ga boleh makan yang ada unsur babinya. Jadilah mereka menunjukkan restoran yang ada masakan ayam atau sapi atau seafoodnya juga. Tapi tetep aja mennn, kita baru tersadar bahwa disana ternyata ada porknya jugaaa, bbrrrr… @.@

Sungguh, perasaan bersalah selalu menghantui saya setiap mau makan. Kita cuma berharap sama Allah, semoga dosa-dosa kita diampuni selama disini, hixhix.. Karena kita tetep makan ayam/seafood doang kok, tapi kita sungguh gatau gimana keadaan wajan dan bumbunya. Bayangin aja, disetiap tempat yang kita kunjungin itu emang susah banget ada restoran yang bener-bener halal, “Ya Alloh tolong Aim Ya Alloh” #baimmode:on

Hari pertama makan malam, kita ke daerah Sam Yan. Disini muslim students emang dipesenin khusus yang gada babinya. Jadilah kita makan Tom Yam dan makanan-makanan Thai lain yang terbuat dari seafood dan ayam. Foto dibawah ini merupakan salah satu makanan yang kita makan disana. Namanya saya lupa, tapi yang jelas ini terbuat dari Oyster (tiram) sama Tauge. Kalo di Indonesia, tauge yang kita kenal itu pendek-pendek, tapi ternyata di Thailand itu taugenya panjang-panjang sampe menyerupai mie. Rasanya gimana? Hmm, tiramnya itu lembek-lembek gimana gitu, tapi so far rasanya bisa diterima dilidah saya. Walaupun kebanyakan masakan Thailand itu asem-asem gimana gitu, tapi untuk makanan ini rasanya gada asem-asemnya, dan lumayan enak, hehe. (Walaupun anak-anak Indonesia lain agak ngerasa jijik dengan tiramnya yang terlalu lembek, haha)

312913_10150283254757857_702922856_7892361_4170673_n

Hari kedua makan malam kita adalah di daerah China Town. Disini tambah angkat tangan angkat kaki aja deh kita nyari restoran yang bener-bener halal. Yang ada malah foto babi dimana-mana, Masya Allah. Akhirnya kita cuma makan Roasted Duck seharga 50 Baht, ditambah baca Bismillah sebanyak-banyaknya.

Hari ketiga dan keempat, kita cuma makan malam angetan cepat saji di 7eleven. Karena masih ragu, awalnya saya pengen makan mie gelas aja yang saya bawa dari Indonesia. Tapi emang dasar orang Indonesia kalo ga makan nasi, masih belom kenyang kan? Akhirnya dengan rekomendasi temen saya di Bangkok yang juga Muslim, dia memperbolehkan saya makan makanan yang ada di 7eleven. Tapi lagi-lagi, tentu saya diiringi dengan baca Bismillah sebanyak-banyaknya. 🙂

Nah, di hari-hari terakhir inilah, akhirnya kita bisa ngebolang makan malam di daerah MBK. Daerah shopping centre MBK ini emang terkenal punya restoran halal. Akhirnya, Alhamdulillah sekali malam-malam terakhir kita di Thailand, kita masih bisa berkesempatan makan dengan tenang tanpa keraguan di dalam hati. #azeek Disini lumayan ada banyak pilihan makanan, dari Pad Thai (Noodle with Thai Style) sampe Chicken Curry.

Advertisements