Akhirnya kita berangkat ke Shanghai pake SQ jam 10 pagi, transit di Singapore agak lama dan baru sampai di Shanghai sekitar jam 10 malem. Saat menginjakkan kaki di bandara Pudong, kita langsung hubungi Stanley untuk minta arahan naik Taksi ke hotel. Setelah dapet taxi dan keluar bandara, kita baru sadar kalo udara dinginnya super duper, 5 derajat. Banyak kejadian kocak waktu itu: mulai dari ibu-ibu Cina yang telpon sambil marah-marah di bandara sampe kita bengong ngeliatin, Gerry yang salah masuk ke pintu supir taksi, dan akhirnya kita tiba di FX Hotel sekitar jam 12 malem. Dan kejadian kocak pun hadir kembali.

64685_3413866836394_1561768090_4866607_1239977955_n

Waktu check-in hotelnya ternyata baru bisa jam 6 pagi, sehingga mau gak mau kita harus tidur di tempat duduk lobi hotel dengan udara dingin yang menusuk tulang. Sebelum tidur, kita mau solat dulu, dan cari-cari ruangan yang PW gada, akhirnya kita solat di tangga. Belum lagi toilet di Cina super jorok dan bau pesing, iyuh. Akhirnya kita tidur di kursi tunggu lobi hotel, dan ganti-gantian tukeran tempat biar kena angin hangat dari mesin penghangat. Waktu itu, yang bisa tidur cuma Qi sama Elfan doang, akhirnya aku dan Gerry coba cari minuman hangat di mini market. Singkat cerita, malam itu sangat menyiksa luar biasa bagi kita, dan nampaknya mas-mas receptionist nya juga kasian ngeliat kita. Sekitar jam 4 pagi, doi memperbolehkan kita untuk masuk ke kamar, dan kocaknya lagi itu mas-mas gabisa bahasa Inggris, haha.
430732_3413881556762_1561768090_4866625_1950503595_n

Akhirnya kita tidur di kamar yang hangat sampai sekitar jam 7. Jam 8 pagi kita udah standby buat siap jalan-jalan ke sekitar Hotel, dan ternyata jalan kaki pun ga terlalu jauh. Udara yang dingin gak mengurangi semangat kita untuk jalan-jalan. Akhirnya kita menyusuri The Bund, lewat Nanjing Road, dan pas udah agak siang kita mulai ke arah Yuyuan Garden untuk cari masjid buat Solat Jumat. Waktu Solat Jumat, kita sempet ketemu juga sama orang Indonesia disana, dan tentunya khotbahnya pake bahasa Cina ya, hehe. Karena waktu udah agak mepet, setelah solat Jumat kita langsung naik taksi ke Hotel, ganti baju batik seragam, dan naik taksi lagi ke Hult Shanghai tempat lombanya berlangsung. Registrasi lomba pun berlangsung dan juga ada sesi khusus dengan OLPC, juga acara penyambutan. Setelah sesi itu, kita langsung jalan kaki ke Nanjing Road untuk lihat suasananya di waktu malam, dan sekalian cari makan. Di Nanjing Road, Gerry sama Qi juga sempet ditawaring massage plus2 sepanjang jalan, hadew.

425127_3426573874062_1561768090_4869949_349665428_n

Setelah makan, kita lanjut jalan ke Hotel. Sampai di Hotel, kita langsung ngumpul lagi buat diskusiin ide lomba kita. Sampai di Hotel itu sekitar jam 11an, dan aku bener-bener ngantuk dan capek juga, sehingga minta ijin tidur sebentar dan janji bakal bangun jam 4 buat bikinin PPT. Dan engingeng, ternyata aku kesiangan bangun, baru bangun jam 6 dan aku gak tau apa-apa dengan perkumpulan mereka semalem, hehe. Harus ikhlaslah dikatain Baby Huey, gara-gara jam 11 udah minta tidur, huhu. 😦

420475_3426578074167_1561768090_4869959_825913814_n

Hari selanjutnya kita diberikan waktu untuk persiapkan presentasi dari jam 8-12 siang, dengan mentor dari Hult namanya Thundo kebangsaan Afsel. Waktu yang sangat mepet banget betulnya, dan kita akui persiapan kita sangat buruk ketika itu. Setelah bikin konsep ide dan PPT sejadi-jadinya, akhirnya sekitar jam 2 siang kita kebagian untuk presentasi. Jujur ketika itu kita deg-degan luar biasa. Dengan Bismillah, walau agak tersendat-sendat, kita coba presentasikan semaksimal mungkin dengan urutan Sofrida – Elfan – Qi – Citra – Gerry. Sungguh dari durasi presentasi yang tidak sampai 30 menit itu membuat aku banyak belajar dan berubah, agar tidak tergesa-gesa dalam menyampaikan presentasi, dan tetap tenang.

422522_3426598514678_1561768090_4870004_599688693_n

Setelah presentasi, kita kemudian di kumpulkan lagi di Gedung Waterhouse untuk pengumuman semi finalis, dan makan malam. Setelah mendengar cukup panjang sesi presentasi yang membuat ngantuk, akhirnya diumumkan juga pemenang tiap bidangnya. Setelah pengumuman itu sebetulnya masih ada acara after party, tapi kita sengaja gak ikutan dan lebih milih jalan-jalan sendirian untuk liat Oriental Pearl Tower dan jajaran gedung-gedung lain di The Bund saat malam hari. Saat itu, kita bener jalan-jalan kelayaban sampe tengah malem, nyobain jajan di pinggir jalan (yang gatau halal apa ga). Sampe nemuin bejejeran Lamborghini dan Ferrari bak angkot yang lagi ngetem di depan hotel. Makin malem, udara dingin makin menusuk tulang dan kita cari McD buat menghangatkan badan. Waktu kita di McD, secara kebetulan kita sebelahan sama orang Indonesia, dan akhirnya ngobrol-ngobrol ngalor ngidul deh. Udah cukup malem kita ada disana, Elfan nampaknya udah mulai alergi karena dinginnya udara yang semakin menjadi, akhirnya kita pulang ke hotel.

420210_3443024925328_1561768090_4876624_1895861728_n

Besoknya adalah hari full untuk kita belanja dan jalan-jalan di Yuyuan Garden dan sekitarnya. Kita belanja banyak waktu itu, dan hebooohnya bukan main, haha. Qi yang beli sekodi kaos, Gerry  & Elfan yang beli tas2 buat sodara2nya, gue dan Sof yang beli souvenir buat dosen. Alhasil karena banyaknya belanjaan kita, kita sampe beli 1 koper lagi. Udah gitu hampir aja aku & Qi ditipu waktu nemenin Qi nuker uang dolarnya, huff.

423809_3443106087357_1561768090_4876706_1913545163_n

Di hari itu kita juga nyobain makan siang di restoran Mongol halal deket masjid di Yuyuan Garden. Disini kita juga punya kejadian kocak minta ampun karena Bapak yang punyanya gak bisa ngomong Inggris, dan akhirnya kita pake bahasa tubuh, haha. Kocak lagi adalah saat kita beli makanan yang piringnya sebesar nampan, dan juga pengen mesen teh anget yang akhirnya di kasih air anget. Haha, itu akibat bahasa tubuh yang salah interpretasi pasti, wakaka.

64351_3416840230727_1561768090_4867802_22633483_n 64941_3416844350830_1561768090_4867809_1327205850_n

Abis dari sana kita jalan-jalan ke kuil gitu (lupa namanya) dan foto ala Mafioso dan Cici-cici. Waktu itu yang posenya persis mafia ya Qi ya, sedang yang fail si Elfan, haha. Kalo gue sendiri malah sempet disuruh buka jilbab, dikiranya cuma kain penutup kepala biasa. Setelah asik belanja & jalan-jalan, kita akhirnya balik ke Hotel buat packing. Di hari terakhir ini kita cuma sewa 1 kamar, alhasil numpeklah semua anak di kamar. Dan kita pun langsung pergi ke Airport buat pulang.

Sampai di Indonesia, aku, Qi dan Elfan naik Damri bareng ke Bogor dan lanjut naik taksi. Rutenya ke rumah Elfan dulu, Qi baru aku yang paling jauh. So far, perjalanan saat itu benar-benar berkesan bagiku. Penuh dengan petualangan dan cerita seru, hehe. Dan pastinya, semuanya ketagihan untuk pergi bolang lagi keluar negeri. 😀

428708_3416773069048_1561768090_4867706_209220661_n

Advertisements