Dengan positifnya kami ke Korea dan akan presentasi 5 besar disana, otomatis ada beberapa persiapan yang harus dilakukan: persiapan dokumen, vaksin, poster dan materi presentasi. Untuk persiapan dokumen, (lagi-lagi) karena Qi sibuk dengan skripsinya, akhirnya kita gak ngurus itu bareng-bareng. Aku dan Nauli bareng-bareng urus visa ke Kedubes Korea, beberapa hari setelahnya baru Qi yang urus sambil ngambil paspor aku dan Nauli. Emang dasar tuh orang jailnya kebangetan, jadilah foto paspor kita jadi bahan ceng-cengan 😦 huhu. Aku yang udah biasa dengan jahilan dia, ya santai-santai aja dan gak kaya Nauli yang menurutku agak kaget dengan tingkahnya Qi. Nauli awalnya ngira kalau Qi orangnya galak & nyeremin, eh tau-taunya pas udah kenal begitu, haha.

Beres urus visa, kali ini yang harus diurus adalah cek kesehatan dan vaksin. Lagi-lagi aku dan Nauli yang urus duluan, baru Qi ngikutin prosedur yang udah kita lakuin. Nah di proses urus vaksin dan kesehatan ini aku sama Qi sempet slek. Dia udah di wanti-wanti kalo deadline pengumpulan berkas udah mepet, tapi ternyata dia belom sempet urus itu juga dan banyak aja alesannya. Dan ternyata di H-1 hari pengumpulan berkas, dia belum ngurusin juga, hadeehh. Akhirnya panas lah yah aku, dan sempet marah2 di grup BB. Qi yang merasa bertanggung jawab akhirnya bela-belain keluar rumah malem-malem buat cari tempat check-up kesehatan. Ya namanya udah malem, mana ada gituh yang buka. Dia akhirnya meyakinkan kita kalau besok pasti bisa selesai semuanya. Dan Alhamdulillah, besoknya dia muter-muter RS di Bogor buat cek kesehatan, lengkap banget sampe cek HIV pun ada, haha, dan hasilnya langsung dikirim ke emailku. Udah beres persiapan dokumen, sekarang tinggal persiapan materi.

Oia, ada yang lupa, karena tim Sofrida dan Gerry gak lolos, Qi akhirnya kebingungan bakal punya temen cowok atau ga disana. Secara ini kan kongres Women, doi takut kalo dia satu-satunya partisipan cowo, haha. Yawda, akhirnya untuk membuat dia tenang, kita coba tanya ke milis International Office dan dari sana kita tau ada beberapa tim yang dari UI juga.  1-2 tim awal yang confirm ke aku gak ada cowonya, dan Qi panik. Sampai akhirnya kita dapet info kalau ada tim dari Fasilkom juga dan ada cowonya. Nah dari situlah kita kenal Yasmin, Gayuh dan Tomkur walaupun belum pernah tatap muka.

Untuk pembuatan poster dan presentasi, kita bener-bener persiapin dengan matang. Dan disini aku tertantang lagi untuk ngedesain semuanya sendiri, karena di otakku udah ada bayangan macem-macem, tapi kendalanya gak jago Photoshop. Akhirnya dengan keberanian dan keoptimisan ekstra, aku yakinkan mereka kalau aku bisa, dan mereka pun percaya aku. Singkat cerita, aku berhasil bikin desain semuanya walau dengan tools seadanya (Publisher, Paint sama Powerpoint doang,haha), dan hasilnya pun ga jelek kok. 😀 Sementara itu aku dan Qi punya semangat tersendiri, bahwa kita harus bisa tampil all out waktu presentasi nanti. Kegagalan di Shanghai rasanya mau kita tebus disini. Di sela-sela siapin materi, seperti biasa Qi sebagai PJ akomodasi dibantu Nauli juga cari-cari referensi tempat sekitar yang asik buat jalan, kalau kita bisa cabut dan bolang sendiri kaya waktu di Shanghai, hehe.

4

Advertisements