100_2408

Dan eng ing eng, tibalah hari presentasi.  Aku yang sudah cukup tenang itu pun, berusaha menenangkan Nauli yang saat itu terlihat gugup juga. Dan giliran kami pun tiba. Benar saja keputusanku waktu di Jakarta, untuk menjadikan Qi sebagai pembuka presentasi kita. Karena entah kenapa, aku sudah yakin bahwa dia pasti akan mencairkan suasana dan membuat orang2 memperhatikan presentasi kita dengan kemampuan komunikasinya yang baik. Benar saja, penonton sukses dibuat tertawa dengan gayanya yang kocak. Setelah penonton sudah cukup kondusif terkonsentrasi pada kami, akupun meneruskan presentasi dan diakhiri oleh Nauli dan ditutup kembali oleh Qi. Betapa leganya saat selesai presentasi itu, dan apapun hasilnya aku pasrah, karena aku merasa timku ini telah memberikan usaha yang terbaik, aku bangga pada mereka. Dan bukan pula usaha yang mudah untuk sampai sejauh ini, hingga aku pun sudah bersyukur bahwa timku ini sudah hebat bisa merasakan pengalaman luar biasa ini. Setelah selesai, kami pun berfoto bersama dulu dengan peserta lain, juga dengan Sora dan Gagyeong. Ketika keluar ruangan juga kita sempat ditawari roti dari teman yang berasal dari Uzbek (kalo gak salah), dan roti itu keras, ga enak banget kaya roti kadaluarsa bekas beberapa hari yang lalu, haha maap.

Setelah dari presentasi itu, sebelum ke tempat penutupan acara, kita makan siang dulu dan beli es krim, karena aku dan Nauli udah penasaran pengen banget beli es dari kemarin. Nah, maap dah buat Qi yang sukses kita bikin ngiler karena dia kan lagi puasa, haha.

Setelah jajan, kita langsung caps ke tempat penutupan acara. Penutupan acara ini nantinya ada global culture performance juga, dan terakhir ditutup oleh Ban Ki Moon dan pengumuman pemenang. Masuk ke ruangannya aja perlu diperiksa berlapis2 karena ada Ban Ki Moon kan. Yaudah deh, kita cari tempat, dan ternyata tempatnya udah banyak yang ngisi, jadi kita agak belakang2 gitu. Dan nyeletuklah kita, “Duh, bisa tuh duduk di depan, tapi itu buat yang menang. Yah semoga aja kita menang, jadi bisa duduk didepan, haha. Tapi disini viewnya masih ketangkep juga kok, walaupun mesti harus zoom kamera.” Karena emang kita gada ekspektasi apa2, dan berhasil memberikan yang terbaik aja udah seneng banget rasanya. Karena setidaknya apa yang kita sampaikan saat ini jauh lebih baik dari waktu kita di Shanghai dulu, dan itu udah prestasi tersendiri buat aku dan Qi.

Hampir lama nunggu acaranya mulai, Sora tiba2 nyamperin kita. Dia bisik2 ke kita, kalo yang juara 1 di topik kita ya tim kita, Andromeda. Kita gak percaya dong, sampe si Sora ngeyakinin kalo ini berita beneran, jadi kita disuruh pindah duduk ke depan. Nah jujur, waktu itu rasanya campur aduk banget, apa yang kita omongin bener2 terjadi, Subhanallah ga nyangka luar biasa. Kita bisa duduk di depan oy, karena menang. Tapi waktu itu, duduknya dipisahin gitu antara ketua tim sama anggota, jadi aku kepisah deh sama Qi & Nauli. Akhirnya waktu yang ditunggu dateng juga, Ban Ki Moon dateng dan kasih sambutan, dan pemenang pun diumumkan. Subhanallah saat baris untuk nerima hadiah ke atas panggung tuh rasanya bener-bener gak percaya, apalagi ini timku yang aku ketuai, ah gilak Nikmat Tuhanmu manakah yang kau dustakan!  Dan waktu nama tim kita Andromeda dipanggil, kita naek ke atas panggung, seketika tepuk tangan riuh banget. Itu sudah pasti dari temen2 kita dari Indo juga, dan itu rasanya Masya Allah merinding ding ding. Kebahagiaan itu tambah dilengkapi lagi sama kesempatan yang diberikan buat foto bareng Ban Ki Moon. Tapi sayangnya si ibu2 itu nyuruh gue pisah sama Qi sama Nauli, akhirnya pas foto kita mencar deh, dan aku diujung, huhu. Tapi apapun itu, Maha Besar Allah yang bikin ini jadi nyata. Pembelajaran sangat-sangat berharga buatku pribadi, dan tentunya gak terlupakan. Ada lagi hadiah yang melengkapi kebahagiaan kita: 1000 dollar yang dipotong pajak, dan Alhamdulillah banget itu bisa buat belanjain oleh2, gak ngerti lagi rasanya campur-campur.

386830_4366744327965_825494670_n

Abis dari acara penutupan itu, kita langsung dijemput Sora dan Gagyeong buat siap2 buka puasa. Dan setelah buka puasa, tanpa disangka dan diduga Sora, Gagyong, Yoonmi, sama Agnes nyiapin semacam perayaan kecil gitu buat kesuksesan kita bisa menang. Ah gila, mereka baik-baik banget. Kita dibeliin kue tart dari ubi gitu, trus dibeliin gorengan sama topokki juga. Dan perayaan ini dirayain barengan sama timnya Gayuh, Yasmin dan Tomkur, yang juga sohib kita banget saat itu. Yang udah ketawa paling keras kalo Qi ngejoke, dan tepuk tangan paling keras waktu kita selesai presentasi, we were lucky to have you guys! Oia perayaan ini juga dilakuin karena hari itu adalah hari terakhir kita bareng LO kita itu, karena besok kita udah bukan tanggung jawab mereka lagi.

406204_3608697942362_1837119276_n480310_10151012677268100_829406599_n

Setelah perayaan kecil2an itu, kita diajak caps jalan2 malem ke suatu tempat (lupa namanya). Disana sih belanja doang kita, tapi ya jalan2 barengnya itu yang ga terlupakan, karena udah hari terakhir juga bareng2 mereka. 4 hari yang dilaluin bener2 kerasa cepet banget, dan walau baru kenal 4 hari, tapi itu udah memberikan banyak banget kenangan2  bareng mereka. Selesai dari jalan2 malam itu, kita balik naik bus umum, dan betapa sedihnya kita waktu berpisah di dorm. Sora & Gagyeong ngasih kita ber3 kenang2an etude, tapi karena kita ga bawa apa, jadinya cuma ngasih kain bali sama pasmina kita, haha. Tapi serius, malem itu benar2 bikin terharu, hampir cewe2 ini nangis semua, karena pertemuan kita yang singkat luar biasa. Namun setiap pertemuan pasti ada perpisahan bukan. Dan mau tidak mau kita harus siap. Setidaknya berterimakasih pada Allah bahwa kita sudah diberikan kesempatan untuk bertemu mereka, orang2 baik itu, hiks. :”)

3373_10151012678443100_82244628_n304899_10151012681578100_1362417883_n

Besoknya adalah jadwal kita city tour. Betapa excitednya kita untuk hari ini, karena emang sesi bolang ini yang bener2 kita tunggu juga dari dulu. Menariknya anak indo yang di city tour ini cukup banyak juga, hihi. Di city tour ini kita ke Musium Nasional Korea, Changdeokgung Palace, Itaewon dan Namsan Tower. Ga banyak emang, karena kita emang cuma dikasih waktu 1 hari. Selesai city tour itu sekitar jam 5an kayanya, dan kita memutuskan turun di jalan. Bilangnya sih mau ke mesjid di Itaewon buat buka puasa, tapi selain itu emang aku sama Qi pengen banget ke Banpho, jadi rada nekat deh tuh. Ada 8 orang yang bareng kita buat ke Banpho, tapi sebelum itu kita emang nyari mesjid akbar di Itaewon dulu buat buka puasa. Dan Alhamdulillah kita menemukan mesjidnya, dan dijamu tajil juga :)). Selagi mereka shalat, beberapa yang gak solat nanya2 gimana caranya ke Banpho. Karena kita ngejar waktu jam 9 harus sampe sana, karena air mancurnya yang nyala sejam 1x doang. Setelah buka puasa pake tajil, kita cari makanan disekitar mesjid, dan mampirlah kita ke restoran India.

530903_10151016512028100_767499163_n394444_10151016512288100_540284678_n  580030_10151016514768100_823221459_n

Abis dari situ, kita langsung putusin caps ke Banpho naik taksi ajah, karena ribet kalo naek subway, gatau jalan pula kan. Dengan kenekatan yang tinggi, dan waktu itu ujan juga, akhirnya kita membagi jadi 2 klompok: Qi, aku, Nauli, 1 cewe lagi (duh lupa namanya, haha), trus 1 kelompok lagi: Tomkur, Gayuh, Yasmin, Yeti. Kita naik 2 taksi yang berbeda, dan gak ngerti juga pas disana ketemuan dimana kan, haha waktu itu mikirnya yang penting nyampe dulu di Banpho dah. Akhirnya taksi tomkur yang nyampe duluan ngasih tau kita kalo dia ada di bus stop Banpho. Kita yang waktu itu gak ngerti itu bus stop adanya dimana, akhirnya sotoy aja dah jalan, ditengah rintik2 ujan dan belanjaan yang banyak. Setelah jalan cukup lama, Alhamdulillah Allah mempermudah kami lagi dan akhirnya kita menemukan klompoknya Tomkur. Waktu itu udah jam 9 kurang, tapi hujan. Dari yang kita baca, kalo cuaca hujan maka Banpho gak keluarin air mancurnya. Ditengah cuaca yang emang jelek & perjalanan yang penuh perjuangan ini, kita masih optimis kalo air mancurnya bakal keluar. Tapi setelah ditunggu sampe 9.15 ternyata gada tanda2 juga, dan pas nanya random ke orang yang jalan, emang dia ngasih tau kalo pengumuman barusan itu bilang kalo Banphonya gak dinyalain soalnya ujan. Ya maklumlah pengumumannya pake bahasa Korea, jadi kita juga gak ngerti, hehe.

255516_10151016517243100_2017022697_n 427108_10151016521503100_1944653706_n

Dengan rasa kecewa gak bisa liat air mancur Banpho akhirnya kita pun pulang. Kita nyoba pulang naik bis umum sama subway, tanpa ditemenin LO kan, jadi emang bolang banget. Dengan badan yang udah capek seharian muter2 Korea, melancarkan jurus nanya2, walaupun agak kesasar dikit, akhirnya kita bisa selamat sampai dorm di jam stengah 11 malem, Alhamdulillah. Perjalanan itu walau sehari bener2 berkesan luar biasa. :))

Pulang dari UNWP bener-bener meninggalkan kesan tersendiri buatku, dan ku yakin juga buat mereka, Qi dan Nauli. Rasanya seperti perpaduan antara kerja keras dan bantuan Allah yang nyata sekali aku dan kita rasakan. Tanpa kusadari sebetulnya ini seperti hadiah dan liburan yang Allah kasih atas kerja keras habis skripsi, hehe. Dan kitapun menjalankan kehidupan masing2 seperti biasa, dan menunaikan ucapan terimakasih untuk Gayuh, Yasmin dan Tomkur dengan menraktir mereka sambil sesekali mengenang apa yang sudah kita lalui bersama di Korea.

269263_10200147864326712_1936505274_n

Advertisements