Saya pernah dengar beberapa presentasi tentang “Life Plan”, dan banyak diantaranya membahas tentang kekuatan pikiran kita. Bagaimana hebatnya pikiran kita mendrive diri kita, agar impian yang ada di kepala bisa terwujud. Dan hebatnya, semakin jelas gambaran kita tentang impian tersebut, maka semakin mudah otak menerjemahkannya menjadi tahapan-tahapan untuk menbuat impian tersebut menjadi nyata. Pernah dengar sebuah quote dari  Walt Disney berikut? “If you can dream it, you can do it!”

100_2476

Di suatu sesi yang diselenggarakan oleh divisi HR perusahaan saya bekerja, saya dan partisipan yang lain di ajak untuk berimajinasi tentang kehidupan impian kami masing-masing seperti apa sih. Kami dibuat serelax dan senyaman mungkin, sambil memejamkan mata dan musik lembut pun diperdengarkan. Waktu itu musiknya adalah soundtrack nya “Forest Gump” yang enak banget, bahkan sepulangnya saya dari sesi itu, saya langsung download di rumah, hehe. Oke, balik lagi ke sesi berimajinasi. Di sesi yang berlangsung cukup singkat itu, sekitar 15 menit, kami benar-benar dibebaskan berimajinasi tentang kehidupan kami di masa depan, mau logis kek, enggak kek, bebas pokonya. Semakin jelas, semakin baik. Semakin kita bisa menceritakan kembali isi imajinasi kita sedetail mungkin, maka semakin bagus. Setelah itu, barulah kami disuruh untuk buru-buru dicatat agar tidak lupa. Nah, berhubung saya sudah punya downloadan nya dirumah, tadi saya coba ulangi lagi nih berimajinasinya, hehe. Biar bisa sedetail mungkin, exercise ini bisa di coba berulang-ulang loh. Baru kemudian di catet biar gak lupa. Nah, biar ga lupa, kalau saya mah nyatet disini ajalah ya. Berikut ini isi imajinasi saya, siapa tau beberapa tahun lagi kalau saya cek blog ini lagi, bisa dicocokin lagi gituh seberapa besar pencapaiannya, hehe.

Jadi pas pertama kali musik diperdengarkan, latar imajinasi saya adalah di rumah. Waktu itu pagi hari, ceritanya saya lagi siapin sarapan buat suami dan anak-anak dibantu pembantu, disitu sih anaknya 3 cowok semua, tapi sayangnya gambar wajah suami gak keliatan siapa, huaaa 😦 Terus abis selesai sarapan, saya nganterin mereka ke garasi buat siap-siap naik mobil ke kantor dan ke sekolah, saya mah dirumah aja. Rumahnya waktu itu cukup besar, yang saya inget model rumahnya kaya rumahnya temen SMP saya yang waktu dulu sering kita datengin buat belajar kelompok, haha. Mobil yang dibawa suami warnanya hitam model sedan gitu – gatau merknya tapi keren, sedangkan 1 mobil lagi masih ada di garasi (model mobilnya agak lebih besar, mobil keluarga gitulah semacem Honda CRV). Terus setelah mereka semua berangkat, saya ke ruang kerja saya dirumah. Ternyata dirumah itu saya punya ruang kerja sendiri. Ruang kerjanya cukup besar, karena disitu ada space buat meeting sambil lesehan, kalo lagi gak dipake bisa juga dipakai anak-anak buat belajar kelompok. Trus didalem ruang meetingnya juga ada white board besar, dan ada 1 LCD TV untuk Video Conference. Oia, di white board itu ada jadwal meeting mingguan saya sama anak buah dan semuanya gak lebih dari jam 12 siang, karena jam 12-an anak saya udah ada yang pulang. Nah terus di khayalan saya juga ternyata saya punya 2 bisnis: 1 bisnis peternakan sapi, 1 lagi resto semacam Solaria di Bogor (haha, secara aye demen banget sm Solaria). Nah tiap 2 minggu sekali, manager-managernya saya undang ke rumah meeting tentang progress bisnis, dan ngebahas issue yang lagi happening. Pokonya meeting itu cuman ada diantara jam 8-12 siang, dan saya disitu keren banget bener-bener macem owner yang ngereview sales – productivity, denger update, ngasih challenge, ngasih advice, tanda tangan duit masuk – duit keluar (ya namanya berkhayal bebas kan, hehe :D).

Nah abis itu, ternyata ga sampe disitu, saya juga punya 2 yayasan : yang 1 bergerak untuk empower women, khususnya mengedukasi ibu-ibu hamil dan pengembangan UKM, nah yang 1 nya lagi bergerak dibidang pendidikan anak (termasuk ada program orang tua asuh juga). Semua yayasan ini targetnya untuk ibu dan anak di daerah di luar jawa (NTB & NTT), yang masih dibawah rata-rata kehidupannya. Gimana cara kerjanya si yayasan ini? Saya punya coordinator untuk kedua yayasan ini, yang masing-masing berada di field dan ngupdate program seminggu sekali ke saya via V-Con (nah jadi itulah tujuannya kenapa ada alat V-Con diruangan itu). Dan gak jarang juga, kita bikinin program Training for Trainer (ToT) untuk guru-guru atau bidan-bidan di field via V-Con itu. Nah disana, alat V-Connya di simpen di balai desa setempat, jadi harusnya bisa mudah diakses dengan efektif & efisien. Dan kembali, karena cita-cita saya full time mom – half time business woman, semua meeting-meeting itu cuma antara jam 8 pagi – 12 siang.

Nah abis bekerja sampe jam 12 siang, saya dibantu pembantu siapin makan siang buat anak-anak, kalau gak sempet yaa mbak pembantu yang siapin makanan. Satu-satu anak-anak udah pada pulang dari sekolah. Abis itu saya makan bareng anak-anak, dan suruh mereka istirahat tidur siang. Sekitar jam 3, saya bangunin mereka untuk mandi dan boleh main sampai sebelum magrib. Setelah main, mereka saya siapkan untuk shalat Magrib berjamaah di Masjid, karena ba’da Magrib langsung ada ngaji dan setor hafalan di Masjid – saya berencana punya guru ngaji khusus buat anak-anak untuk hafalan Qurannya, biar jadi Hafidz (Aamiin). Abis dari Masjid, sekitar jam 7 – setengah 8 mereka pulang, dan dilanjutkan belajar privat di rumah sekaligus beres-beres buku untuk esok harinya. Mereka belajar sekitar 1 – 1.5 jam. Kira-kira pukul setengah 9 malam, saatnya anak-anak quality time sama Abi dan Ummi nya. Menceritakan hari itu mereka mengalami apa saja di sekolah, progress hafalan Al Qurannya sudah berapa juz, dan ada engga pertanyaan di sekolah yang masih belum dapat jawabannya. Itu semua kita share sama-sama, sambil nonton TV bersama. Di waktu itulah saya dan suami juga melakukan quality time, untuk diskusi tentang anak, tentang kerjaan di kantor, tentang liburan. Sekitar jam setengah 10 – paling malam jam 10, kita semua harus sudah tidur, karena esok pagi kita harus bangun sebelum subuh. Untuk yang laki-laki, shalat Subuh di Masjid, dan yang perempuan di rumah.

Oia, di weekend adalah saatnya kita libur bersama keluarga. Pilihannya ada dengan pergi ke field (peternakan sapi dan resto) untuk ngecek langsung gimana bisnis berjalan, atau yang agak jauh ke NTB/NTT untuk ngecek program disana sambil liburan, atau juga backpack sm keluarga ke tempat-tempat yang masih alami (seperti gunung/pantai/sawah) dan bukan mall.

Nah kurang lebih begitulah imajinasi saya dalam beberapa kali sesi berkhayal, hehe. Beberapa scene ada yang tidak biasa sih, tapi semoga Allah permudah untuk menjadikannya nyata, hehe Aamiin. 😀

Advertisements